Fundamental AUD 03-11-2020 : Menteri Austria Mengatakan ‘Teroris Islam’ Dalam Serangan Wina, Jumlah Kematian Meningkat Menjadi Lima

Fundamental AUD – Ratusan polisi menyebar di seluruh Wina pada hari Selasa, mencari pelaku serangan yang menyebabkan lima orang tewas di pusat kota, setelah apa yang dikatakan menteri pemerintah sebagai insiden “teroris Islam”.

Dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada pagi hari, Menteri Dalam Negeri Austria Karl Nehammer mengulangi seruan agar publik tidak turun ke jalan.

Nehammer mengatakan polisi telah menembak mati seorang penyerang, seorang pria yang mengenakan sabuk bahan peledak yang ternyata palsu, yang oleh pihak berwenang diidentifikasi sebagai simpatisan ISIS.

Polisi mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa tiga warga sipil – dua pria dan seorang wanita – tewas dalam serangan itu, dengan setidaknya 15 lainnya terluka, termasuk seorang petugas polisi. Penyiar ORF kemudian mengatakan warga sipil keempat, seorang wanita, telah meninggal.

Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa bala bantuan telah dipanggil dari negara bagian tetangga dan sedikitnya 1.000 petugas terlibat dalam pencarian.

“Kami mengalami serangan kemarin malam oleh setidaknya satu teroris Islam, situasi yang tidak pernah kami alami di Austria selama beberapa dekade,” kata Nehammer.

“Austria selama lebih dari 75 tahun telah menjadi negara demokrasi yang kuat, demokrasi yang matang, negara yang identitasnya ditandai oleh nilai-nilai dan hak-hak dasar, dengan kebebasan berekspresi, supremasi hukum, tetapi juga toleransi dalam hidup berdampingan dengan manusia,” katanya. Serangan kemarin adalah serangan hanya terhadap nilai-nilai ini.

Penyerang yang dibunuh oleh polisi, dan orang-orang bersenjata potensial lainnya, menyerang enam lokasi di pusat kota Wina pada Senin malam, dimulai di luar sinagoga utama. Para saksi menggambarkan orang-orang itu menembaki kerumunan di bar dengan senapan otomatis, karena banyak orang memanfaatkan malam terakhir sebelum jam malam nasional diberlakukan karena COVID-19.

Nehammer mengatakan materi video telah disita dari rumah penyerang yang diketahui selama pencarian dan polisi sedang menyelidiki kemungkinan hubungannya.

Fundamental AUD

Kantor berita APA melaporkan bahwa beberapa rumah telah digeledah dan penangkapan dilakukan, mengutip pernyataan Kementerian Dalam Negeri. Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri tidak segera tersedia untuk mengomentari laporan APA.

Kepala polisi Wina menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang identitas penyerang, dengan alasan potensi bahaya dari penyelidikan tersebut.

Polisi menutup sebagian besar pusat bersejarah kota dalam semalam, mendesak masyarakat untuk berlindung di tempat. Banyak yang mengungsi di bar dan hotel, sementara transportasi umum di seluruh kota tua ditutup dan polisi menjelajahi kota.

Oskar Deutsch, kepala komunitas Yahudi Wina, yang memiliki kantor yang bersebelahan dengan sinagoga di jalan berbatu sempit yang dihiasi dengan bar, mengatakan di Twitter di sini bahwa tidak jelas apakah kuil atau kantor tersebut menjadi sasaran, tetapi mereka ditutup pada saat itu.

Video beredar di media sosial tentang seorang pria bersenjata yang berlari di jalan berbatu dan berteriak. Salah satunya menunjukkan seorang pria menembaki seseorang di luar apa yang tampak seperti sebuah bar di jalan yang menampung sinagoga.

Ibukota Austria telah terhindar dari jenis serangan militan mematikan yang melanda Paris, London, Berlin, dan Brussel, antara lain, dalam beberapa tahun terakhir. Austria adalah bagian dari Koalisi Global untuk Mengalahkan ISIS yang dipimpin AS yang dibentuk pada 2014.

Belasungkawa mengalir dari seluruh dunia, dengan para pejabat tinggi dari Uni Eropa, Prancis, Norwegia, Yunani, dan Amerika Serikat mengungkapkan keterkejutan mereka atas serangan tersebut.

Fundamental AUD

Presiden AS Donald Trump mengatakan dalam sebuah tweet bahwa “doa kami bersama orang-orang Wina setelah aksi terorisme keji lainnya di Eropa.”

“Serangan jahat terhadap orang yang tidak bersalah ini harus dihentikan. AS mendukung Austria, Prancis, dan seluruh Eropa dalam perang melawan teroris, termasuk teroris Islam radikal. “

Kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mengutuk apa yang dia sebut sebagai “serangan teroris yang mengerikan,” menambahkan, “Kita semua harus bersatu melawan kebencian dan kekerasan.”