Fundamental JPY 10-09-2020 : Rebound Order Mesin Juli Di Jepang Dipengaruhi Oleh Prospek Bisnis Yang Rapuh

Fundamental JPY – Pesanan mesin Jepang rebound pada Juli dari penurunan tajam di bulan sebelumnya, melegakan bagi ekonomi yang dilanda virus corona tetapi prospek belanja modal tetap tidak pasti karena kondisi bisnis global yang rapuh.

Perusahaan Jepang menghadapi tekanan dari penurunan tajam dalam pendapatan, investasi bisnis yang mengecewakan karena ekonomi bergulat dengan kemerosotan terburuk pasca perang.

Pesanan mesin inti, rangkaian data yang sangat tidak stabil yang dianggap sebagai indikator belanja modal dalam enam hingga sembilan bulan mendatang, tumbuh 6,3% pada Juli setelah penurunan 7,6% pada Juni.

Kenaikan itu lebih besar dari kenaikan 1,9% yang dilihat oleh ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

“Pendapatan perusahaan kemungkinan akan tetap dalam keadaan lesu di paruh kedua tahun fiskal,” kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute.

Pesanan dari produsen naik 5,0%, sementara pesanan dari non-produsen naik 3,4%, data Kantor Kabinet menunjukkan pada hari Kamis.

Pemerintah mempertahankan penilaiannya atas pesanan mesin untuk mengatakan bahwa mereka sedang dalam tren menurun.

Pesanan luar negeri naik untuk pertama kalinya dalam lima bulan, naik 13,8% pada Juli dari bulan sebelumnya untuk menyoroti kenaikan permintaan eksternal.

Fundamental JPY

Dari tahun sebelumnya, pesanan mesin inti turun 16,2% di bulan Juli, tidak jauh dari penurunan 18,3% yang diharapkan.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu sedang mempersiapkan perdana menteri baru untuk pertama kalinya dalam hampir delapan tahun setelah Shinzo Abe mengumumkan pengunduran dirinya bulan lalu karena kesehatan yang buruk.

Pemimpin negara berikutnya akan menghadapi tugas berat memerangi dampak ekonomi, sosial dan medis dari krisis kesehatan sambil menarik negara itu keluar dari resesi pascaperang terburuk.

Pemerintah telah meluncurkan gabungan paket stimulus fiskal senilai $ 2,2 triliun untuk memerangi pandemi, menambah program yang ditingkatkan dari Bank of Japan.

Fundamental JPY

Bank sentral akan mengadakan tinjauan kebijakan berikutnya pada 16-17 September.

Tom Learmouth, ekonom Jepang di Capital Economics, mengatakan dia masih memperkirakan investasi non-residensial akan sedikit melemah di kuartal ketiga meskipun ada kenaikan pada pesanan Juli.

“Dengan penurunan pengiriman barang modal dalam negeri ke level terendah sejak 2011 di bulan Juli, kami pikir investasi bisnis akan semakin melemah di Q3,” tulisnya dalam sebuah catatan.