Fundamental NZD 14-07-2020 : Pemimpin Oposisi Selandia Baru Mengundurkan Diri Dua Bulan Dari Pemilihan

Fundamental NZD – Pemimpin oposisi Selandia Baru Todd Muller secara tak terduga mengundurkan diri pada hari Selasa setelah lebih dari 50 hari dalam perannya, meninggalkan Partai Nasional konservatif yang berebut untuk menemukan pemimpin baru untuk menghadapi Perdana Menteri Jacinda Ardern dalam pemilihan 19 September.

Muller menjadi pemimpin oposisi pada Mei, mengikuti serangkaian jajak pendapat yang menunjukkan Partai Buruh Ardern ditetapkan untuk mempertahankan kekuasaan.

Namun dia mengatakan peran itu telah membebani kesehatannya dan dia ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama keluarganya.

“Peran itu telah mengambil korban besar pada saya secara pribadi, dan pada keluarga saya, dan ini telah menjadi tidak dapat dipertahankan dari perspektif kesehatan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Media Selandia Baru melaporkan wakil pemimpin Partai Nasional Nikki Kaye akan memimpin partai sampai pemimpin permanen dipilih. Itu akan menjadi pemimpin ketiga oposisi dalam empat bulan.

Muller terlibat dalam skandal sebagai pemimpin oposisi ketika seorang anggota parlemen Nasional membocorkan informasi rahasia tentang kasus virus corona Selandia Baru kepada media. Insiden itu merupakan pukulan telak bagi peluang pemilihan oposisi.

Fundamental NZD

Ardern menyampaikan harapan terbaiknya untuk Muller dan keluarganya.

“Tidak peduli di sisi mana Anda duduk di Parlemen, politik adalah tempat yang sulit,” kata perdana menteri dalam sebuah pernyataan.

Selandia Baru pergi ke pemilihan pada bulan September dalam apa yang diharapkan menjadi kampanye yang didominasi virus corona.

Fundamental NZD

Jajak pendapat baru-baru ini memperkirakan bahwa Partai Buruh dapat memerintah sendiri, tanpa memerlukan mitra koalisi, dibantu oleh popularitas Ardern yang melonjak dengan sebagian besar warga Selandia Baru menyetujui penanganan krisisnya oleh pemerintahnya.

Selandia Baru memiliki 25 kasus COVID-19 aktif pada hari Selasa, semuanya dari Selandia Baru yang kembali dari luar negeri. Ini telah mencatat 22 kematian dari hampir 1.200 kasus yang dikonfirmasi.