Fundamental OIL 31-08-2020 : Harga Minyak Naik Karena Dukungan Stimulus Meskipun Ada Banyak Pasokan

Fundamental OIL – Harga minyak naik pada hari Senin, dengan kontrak berjangka Brent akan membukukan kenaikan bulanan kelima berturut-turut, karena langkah-langkah stimulus global mendukung harga bahkan ketika permintaan berjuang untuk kembali ke level sebelum COVID di pasar yang cukup baik.

Minyak mentah berjangka Brent untuk November LCOc1 naik 27 sen, atau 0,6% menjadi $ 46,08 per barel pada 0038 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS CLc1 berada di $ 43,11 per barel, naik 14 sen, atau 0,3%.

Brent akan ditutup pada Agustus dengan kenaikan harga bulanan kelima berturut-turut, setelah mencapai puncaknya pada $ 46,23 per barel pada 5 Agustus, level tertinggi sejak Maret. WTI berada di jalur untuk kenaikan bulanan keempat, mencapai $ 43,78 per barel pada 26 Agustus ketika Badai Laura melanda.

Pasar minyak sebagian besar mengabaikan dampak badai pada hari Jumat karena perusahaan energi melanjutkan upaya untuk memulihkan operasi di anjungan lepas pantai Pantai Teluk AS dan kilang ditutup sebelum badai.

Dolar AS yang lemah telah mendukung harga minyak meskipun permintaan bahan bakar telah berjuang untuk pulih di tengah pandemi virus korona dan pasokan tetap berlebihan, meskipun minyak mentah mungkin menghadapi rintangan di masa mendatang, kata para analis.

Fundamental OIL

“Kami percaya bahwa dampak dolar yang lebih murah dari level saat ini akan melihat dampak minimal pada pembelian minyak mentah, terlepas dari harga minyak mentah yang sedikit lebih menguntungkan,” kata Mike Tran dari RBC Capital dalam catatan 27 Agustus.

“Hubungan antara permintaan dan elastisitas harga tumpul di lingkungan saat ini, karena minyak sudah murah dan tersedia dan saat ini terdapat kelangkaan pembeli.”

Impor minyak mentah China pada bulan September akan turun untuk pertama kalinya dalam lima bulan karena rekor volume minyak mentah disimpan di dalam dan di luar importir terbesar dunia, data dari Refinitiv dan Vortexa menunjukkan.

Merefleksikan kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan dan pemulihan ekonomi global yang lamban, hedge fund dan pengelola uang memangkas taruhan bullish pada minyak mentah AS ke level terendah dalam hampir empat bulan, data menunjukkan pada hari Jumat.

Fundamental OIL

Harga minyak dan gas yang lebih tinggi juga mendorong produsen AS untuk melanjutkan pengeboran karena jumlah rig minyak dan gas negara itu naik tiga menjadi 254 pada bulan Agustus, menurut data dari perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Secara terpisah, Saudi Aramco menemukan dua ladang minyak dan gas baru di wilayah utara, kata menteri energi kerajaan pada hari Minggu, kantor berita negara SPA melaporkan.