Fundamental USD 03-09-2021 : Pertumbuhan Pekerjaan AS Terlihat Melambat Pada Bulan Agustus Karena Varian Delta Membatasi Permintaan Layanan

Fundamental USD – Pertumbuhan lapangan kerja AS kemungkinan mundur pada Agustus setelah mendapatkan hampir 2 juta pekerjaan dalam dua bulan terakhir karena melonjaknya kasus COVID-19 mengurangi permintaan untuk perjalanan dan hiburan, tetapi kecepatannya mungkin cukup untuk mempertahankan ekspansi ekonomi.

Laporan ketenagakerjaan yang diawasi ketat Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat akan datang karena para ekonom telah secara tajam menurunkan perkiraan produk domestik bruto mereka untuk kuartal ketiga. Alasan yang dikutip termasuk kebangkitan infeksi, didorong oleh varian Delta dari virus corona, dan kekurangan bahan baku tanpa henti, yang menekan penjualan dan pengisian kembali mobil.

Lonjakan kasus COVID-19 juga bisa membuat beberapa orang yang menganggur tetap di rumah, membuat frustrasi upaya pengusaha untuk meningkatkan perekrutan.

“Varian Delta seperti badai pasir dalam ekonomi yang cerah,” kata Sung Won Sohn, profesor keuangan dan ekonomi di Loyola Marymount University di Los Angeles. “Jika bukan karena itu, lapangan kerja di bulan Agustus akan lebih tinggi lagi.”

Menurut survei Reuters ekonom nonfarm payrolls kemungkinan meningkat 750.000 pekerjaan bulan lalu. Ekonomi menciptakan 1,881 juta pekerjaan pada bulan Juni dan Juli. Jika pertumbuhan pekerjaan pada bulan Agustus memenuhi harapan, itu akan membuat tingkat pekerjaan sekitar 5 juta pekerjaan di bawah puncaknya pada Februari 2020.

Namun perkiraannya sangat tidak pasti, dengan perkiraan berkisar antara 375.000 hingga 1,027 juta.

Indikator frekuensi tinggi telah menunjukkan melemahnya permintaan untuk perjalanan udara, akomodasi hotel dan makan langsung, yang beberapa ekonom harapkan menyebabkan moderasi dalam pertumbuhan pekerjaan rekreasi dan perhotelan.

Laporan minggu ini menunjukkan ukuran kontrak kerja pabrik dan gaji swasta di bawah ekspektasi. Tetapi perekrutan oleh usaha kecil dipercepat dan pandangan konsumen tentang pasar tenaga kerja tetap cukup optimis.

Selama beberapa tahun terakhir, termasuk pada tahun 2020, cetakan gaji awal Agustus telah melampaui ekspektasi dan lebih lambat dari pertumbuhan pekerjaan rata-rata tiga bulan hingga Juli.

“Efek COVID mungkin membuat perbandingan tren ini kurang bermanfaat, namun, gaji bulan Agustus telah direvisi lebih tinggi dengan dua laporan pekerjaan berikutnya dalam 11 dari 12 tahun terakhir, termasuk tahun lalu,” kata Conrad DeQuadros, penasihat ekonomi senior di Brean Capital. di New York.

Laporan Jumat akan sangat penting bagi pasar keuangan karena investor mencoba mengukur waktu pengumuman Federal Reserve tentang kapan akan mulai mengurangi program pembelian obligasi bulanan besar-besaran.

Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu menegaskan pemulihan ekonomi yang sedang berlangsung, tetapi tidak memberikan sinyal tentang kapan bank sentral AS berencana untuk memotong pembelian asetnya selain mengatakan itu bisa “tahun ini.”

Fundamental USD

Jim O’Sullivan, kepala Ahli Strategi Makro AS di TD Securities di New York, yang memperkirakan kenaikan gaji 400.000 pada Agustus, tidak percaya ini akan cukup lemah bagi Fed untuk mundur dari sinyal “tahun ini” mereka.

“Tapi itu mungkin akan meningkatkan kemungkinan pengumuman resmi datang pada bulan Desember daripada pertemuan November,” kata O’Sullivan. “Kami tentu tidak mengharapkan pengumuman pada pertemuan bulan ini, bahkan jika data Agustus lebih kuat dari yang diharapkan.”

Terlepas dari maraknya kasus COVID-19, sektor rekreasi dan perhotelan kemungkinan menyumbang sebagian besar kenaikan gaji bulan lalu. Beberapa ekonom memperkirakan pukulan ke restoran dan bar akan berupa pengurangan jam kerja.

Pekerjaan pemerintah kemungkinan meningkat dengan kuat karena sekolah dibuka kembali untuk pembelajaran langsung, meskipun kecepatannya melambat dari 240.000 pekerjaan Juli.

Penggajian manufaktur diperkirakan telah meningkat sebesar 25.000 pekerjaan bulan lalu. Perekrutan pabrik dibatasi oleh kekurangan input, terutama semikonduktor, yang telah menekan produksi dan penjualan kendaraan bermotor.

Kekurangan bahan baku juga mempersulit bisnis untuk mengisi kembali persediaan.

Penjualan kendaraan bermotor jatuh 10,7% pada Agustus, mendorong ekonom di Goldman Sachs dan JPMorgan untuk memangkas perkiraan pertumbuhan PDB kuartal ketiga ke tingkat tahunan 3,5% dari setinggi 8,25%.

Fundamntal USD

“Pada titik tertentu, produksi akan meningkat, memungkinkan untuk mengisi kembali persediaan dan mendukung penjualan, tetapi tidak jelas kapan tepatnya ini akan terjadi,” kata Daniel Silver, ekonom di JPMorgan di New York. “Penyebaran varian Delta baru-baru ini dan persistensi masalah rantai pasokan yang lebih luas telah menghasilkan beberapa risiko penurunan pada prospek jangka pendek.”

Ekonomi tumbuh pada tingkat 6,6% pada kuartal kedua.

Tingkat pengangguran diperkirakan turun menjadi 5,2% di Agustus dari 5,4% di Juli. Namun, itu telah diremehkan oleh orang-orang yang salah mengklasifikasikan diri mereka sebagai “bekerja tetapi tidak bekerja.”

Pandemi telah mengubah dinamika pasar tenaga kerja, menciptakan kekurangan pekerja bahkan ketika 8,7 juta orang secara resmi menganggur. Ada rekor 10,1 juta lowongan pekerjaan pada akhir Juni. Kurangnya pengasuhan anak yang terjangkau, kekhawatiran tertular virus corona, tunjangan pengangguran yang besar yang didanai oleh pemerintah federal serta pensiun terkait pandemi dan perubahan karier telah disalahkan.

Ada optimisme hati-hati bahwa kumpulan tenaga kerja akan meningkat karena sekolah dibuka kembali dan tunjangan yang didanai pemerintah berakhir pada hari Senin. Tetapi varian Delta kemungkinan menunda kembalinya angkatan kerja untuk beberapa orang.

“Meskipun kami percaya tren partisipasi angkatan kerja lebih tinggi karena pembukaan kembali dan vaksinasi massal, kami memperkirakan jeda pada Agustus karena kekhawatiran seputar varian Delta,” kata Spencer Hill, seorang ekonom di Goldman Sachs di New York.

Dengan langkanya tenaga kerja, pendapatan rata-rata per jam kemungkinan meningkat 0,3% setelah naik 0,4% di bulan Juli. Itu akan menjaga kenaikan upah tahunan sebesar 4% di bulan Agustus.