Fundamental USD 09-04-2021 : Pantulan Dolar Kehilangan Tenaga; AstraZeneca Mengkhawatirkan Penurunan Harga

Fundamental USD – Dolar naik sedikit pada hari Jumat tetapi menuju minggu terlemah tahun ini karena data yang kuat di Eropa, angka pekerjaan AS yang sangat lemah dan Federal Reserve yang sangat akomodatif telah mendorong investor untuk memangkas taruhan pada greenback.

Euro dan yen juga bersiap untuk kenaikan persentase mingguan terbesar mereka masing-masing dalam empat dan lima bulan, sementara indeks dolar, yang telah jatuh 0,9% minggu ini, diparkir di dekat level terendah dua minggu di 92,171.

“Singkatnya, energi telah keluar dari rebound kuartal pertama dolar, sama seperti saat keluar dari aksi jual obligasi,” kata Kit Juckes, kepala strategi FX di Societe Generale.

Di sesi Asia, euro turun 0,1% tetapi bertahan di atas rata-rata pergerakan 200-hari di $ 1,1900, sementara yen mendorong rata-rata pergerakan 20-hari untuk bertahan di 109,32 per dolar. Kedua mata uang tersebut telah menguat 1,3% terhadap dolar sepanjang minggu ini.

Euro juga telah meningkat lebih dari 2% terhadap pound minggu ini, memantul dari level terendah satu tahun di 84,70 pence pada hari Senin untuk menyentuh 86,81 pence, tertinggi sejak Februari, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang ketergantungan Inggris pada vaksin AstraZeneca. Sterling berada di posisi outlier terhadap dolar minggu ini dan sejauh ini telah jatuh 0,7% menjadi $ 1,3723.

Vaksin – yang dikembangkan bersama Universitas Oxford dan dianggap sebagai pelopor dalam perlombaan inokulasi global – telah diganggu oleh masalah keamanan dan masalah pasokan. Australia dan Filipina telah membatasi penggunaan bidikan, Uni Afrika membatalkan rencana untuk membelinya, dan Hong Kong telah menundanya.

Fundamental USD

Dolar Australia dan Selandia Baru berkelok-kelok di paruh atas rentang yang telah menahannya selama sekitar dua minggu. [AUD /]

Suasana yang sedikit berhati-hati di pasar ekuitas dan peringatan dari bank sentral Australia tentang risiko pinjaman yang berlebihan menghambat Aussie, yang tergelincir sekitar 0,4% menjadi $ 0,7623 untuk menempatkannya di jalur untuk kenaikan mingguan 0,4%. Kiwi turun 0,3% menjadi $ 0,7036 dan naik 0,3% pada minggu ini.

EBBS DOLAR

Jeda dalam reli dolar mengikuti rebound yang solid dari apa yang telah menjadi tahun terlemah bagi greenback sejak 2017. Meningkatnya imbal hasil Treasury dan konsensus yang berkembang bahwa ekonomi AS dapat memimpin dunia keluar dari pandemi mengangkat indeks dolar 3,6% pada kuartal lalu. kuartal terbaik dalam hampir tiga tahun.

Namun setelah serangkaian data yang kuat, angka Kamis menunjukkan klaim pengangguran AS secara tak terduga naik.

Pembicara Fed juga kembali berjanji untuk menjaga kebijakan moneter tetap super mudah. Ketua Jerome Powell mengatakan kebijakan tidak akan bergeser sampai setidaknya ada serangkaian data bagus selama berbulan-bulan, sementara anggota dewan James Bullard mengatakan The Fed bahkan tidak boleh membahas perubahan sampai pandemi jelas berakhir.

Ujian penting muncul dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, menurut kepala pasar modal Indosuez di Asia, Davis Hall, karena pasar dan Fed bersaing dengan hasil inflasi yang lebih tinggi dan kemungkinan pemulihan Eropa sedang mengumpulkan tenaga.

Sementara itu, kenaikan harga di tingkat pabrik di Eropa dipercepat seiring dengan pertumbuhan aktivitas bisnis yang sangat kuat.

“Kami sangat skeptis bahwa ini akan tetap menjadi rebound dolar yang berkelanjutan,” kata Hall melalui telepon dari Hong Kong.

Fundamental USD

“Dolar / yen dapat bergerak lebih tinggi dan dolar / Swiss dapat bergerak lebih tinggi, karena perbedaan suku bunga, tetapi jika pertumbuhan AS kuat, tidak yakin bahwa itu akan menguntungkan dolar asalkan Eropa dapat memulai keberhasilan dan momentum vaksinasi mereka sendiri – itulah kuncinya.

“Kami mengizinkan dolar untuk naik, tetapi kami akan menggunakan kekuatan rebound dolar untuk melakukan diversifikasi jauh dari eksposur dolar, dan kami menyukai mata uang Asia.”