Fundamental USD 11-08-2020 : Dolar Bertahan Karena Investor Menunggu Pembicaraan Stimulus AS

Fundamental USD – Dolar menahan kenaikan semalam pada hari Selasa setelah tujuh minggu jatuh hampir tanpa henti karena investor bergantung pada harapan kesepakatan stimulus bipartisan di Washington dan imbal hasil obligasi AS rebound dari posisi terendah multi-bulan.

Indeks dolar melonjak kembali ke 93,568 USD = dari level terendah dua tahun hari Jumat di 92,495. Setelah jatuh selama tujuh minggu berturut-turut, mata uang itu dijadwalkan untuk pemantulan korektif jangka pendek, kata para pedagang.

Euro berpindah tangan pada $ 1,1745 EUR = naik sedikit pada hari itu, setelah turun 0,5% pada perdagangan sebelumnya. Dolar sedikit berubah pada 106,07 yen JPY =.

“Penurunan dolar tampaknya telah terhenti untuk saat ini. Meskipun pembicaraan tentang pengeluaran fiskal menemui jalan buntu, kita setidaknya menghindari penghentian total tunjangan pengangguran ekstra, ”kata Minori Uchida, kepala analis mata uang di MUFG Bank.

Presiden AS Donald Trump pada hari Sabtu menandatangani perintah eksekutif yang memulihkan sebagian dari pembayaran pengangguran yang ditingkatkan dan menangguhkan pajak gaji.

“Dibandingkan dengan konsensus pasar dari kesepakatan stimulus senilai $ 1 triliun- $ 1,5 triliun, dorongan ekonomi dari langkah-langkah yang diumumkan jelas akan lebih kecil,” kata Takafumi Yamawaki, kepala suku bunga Jepang dan riset FX di JPMorgan.

“Melihat reaksi pasar, investor tampaknya berpikir bahwa pada akhirnya akan ada semacam kesepakatan,” Yamawaki JPMorgan.

Fundamental USD

Para pemimpin kongres AS dan pejabat administrasi Trump mengatakan pada hari Senin bahwa mereka siap untuk melanjutkan negosiasi tentang kesepakatan bantuan virus korona, meskipun tidak jelas apakah Demokrat dan Republik akan dapat menjembatani perbedaan mereka.

Pada hari Senin, indeks S & P500 .SPX naik ke level tertinggi lima bulan sementara imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik setinggi 0,581% US10YT = RR, level tertinggi dalam lebih dari seminggu.

Investor juga mengawasi hubungan yang memburuk dengan cepat antara Washington dan Beijing.

China menjatuhkan sanksi pada 11 warga AS, termasuk anggota parlemen Republik, menyusul sanksi Washington terhadap Hong Kong dan pejabat China.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan perusahaan dari China dan negara lain yang tidak mematuhi standar akuntansi akan dihapus dari daftar bursa AS pada akhir 2021.

Sementara pasar telah menunjukkan respon terbatas terhadap salvo terbaru, analis mengatakan konfrontasi memiliki implikasi jangka panjang.

“Apa yang dulunya merupakan perselisihan perdagangan kini telah berkembang menjadi sesuatu tentang ideologi,” kata Daisuke Uno, kepala strategi di Sumitomo Mitsui Bank.

“Secara keseluruhan, ketegangan AS-China dapat menyebabkan penjualan dolar, tetapi dampak negatifnya tidak akan terbatas pada AS. Perdagangan yang stagnan di antara mereka dapat merugikan ekonomi (global).”

Di tempat lain, lira Turki tetap mendekati rekor terendah pada hari Jumat di tengah kekhawatiran tentang menipisnya cadangan devisa negara, yang mengarah ke ekspektasi bahwa bank sentral dapat mengambil tindakan yang lebih tegas untuk membendung kejatuhannya.

Lira dikutip pada 7,340 per dolar TRYTOM = D3, tepat di atas rekor terendah hari Jumat di 7,365.

Dengan lebih banyak ayunan liar dalam mata uang Turki yang diharapkan, volatilitas tersirat, dihitung dari harga opsi, telah melonjak, dengan volatilitas tiga bulan TRY3MO = naik menjadi 23,6%, tertinggi sejak April tahun lalu.

Fundamental USD

Rikiya Takebe, ahli strategi senior di Okasan Online Securities, mengatakan “lira mungkin akan menghadapi satu atau dua badai,” karena bank sentral Turki kemungkinan akan melakukan intervensi di pasar mata uang menjelang pertemuannya minggu depan.

“Investor mungkin menjadi waspada terhadap pelarian modal di pasar yang dikendalikan pemerintah, yang mungkin juga mendorong mereka untuk menjual lira untuk dolar, yen atau euro,” katanya.

Secara terpisah, Deputi Gubernur Bank of England Dave Ramsden mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Selasa bahwa bank sentral akan meningkatkan pelonggaran kuantitatif (QE) jika ekonomi Inggris kembali melambat.

Pound Inggris hampir tidak bergerak pada $ 1,3085 GBP = D4.