Fundamental USD 25-06-2020 : PHK A.S. Tetap Meningkat Karena Permintaan Yang Lemah Terus Berlanjut Setelah Bisnis Dibuka Kembali

Fundamental USD – Lemahnya permintaan memaksa para pengusaha AS untuk mem-PHK para pekerja, mempertahankan aplikasi baru untuk tunjangan pengangguran yang luar biasa tinggi, bahkan ketika bisnis telah dibuka kembali, tetapi mendukung pandangan bahwa pasar tenaga kerja dapat membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih dari pandemi COVID-19.

Bangkitnya kasus koronavirus yang dikonfirmasi di seluruh negeri, terkait dengan pembukaan kembali bisnis, juga meredupkan pandangan tersebut. Sekitar 29 juta orang mengumpulkan cek pengangguran pada akhir Mei.

Laporan klaim pengangguran mingguan Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis, data paling tepat waktu mengenai kesehatan ekonomi, tidak mungkin menunjukkan peningkatan besar, lebih dari sebulan setelah banyak bisnis memulai kembali operasi setelah ditutup pada pertengahan Maret dalam upaya memperlambat penyebaran penyakit pernapasan.

Perusahaan mempekerjakan, tetapi yang lain memotong pekerjaan dengan kecepatan yang hampir sama. Ekonomi tergelincir ke dalam resesi pada bulan Februari.

“Ada beberapa bisnis yang mencoba mempertahankan tenaga kerja mereka, menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi ketika bisnis dibuka kembali,” kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC Financial di Pittsburgh, Pennsylvania. “Bahkan ketika ekonomi meningkat, mereka tidak melihat banyak permintaan dan memutuskan bahwa mereka tidak membutuhkan banyak pekerja.”

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara kemungkinan mencapai 1,3 juta yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 20 Juni, turun dari 1,508 juta pada minggu sebelumnya, menurut survei ekonom Reuters.

Klaim telah turun dari rekor 6,867 juta pada akhir Maret, tetapi laju penurunan telah melambat dan mereka masih lebih dari dua kali lipat puncaknya selama Resesi Hebat 2007-09.

Dari manufaktur hingga transportasi, perusahaan ritel dan hiburan dan industri perhotelan melakukan restrukturisasi untuk beradaptasi dengan lanskap yang sangat berubah, yang mengarah pada PHK dan kebangkrutan. Pemerintah negara bagian dan lokal, yang anggarannya diperas oleh perjuangan COVID-19, juga mengurangi lapangan pekerjaan.

Meningkatnya infeksi coronavirus di banyak bagian negara itu, termasuk California, Texas dan Florida, kemungkinan akan melukai pekerja karena beberapa orang menjauh dari restoran dan perusahaan yang menghadapi konsumen lainnya, bahkan jika bisnis tidak ditutup lagi.

“Itu tampak seperti perjalanan yang bergelombang,” kata Josh Wright, kepala ekonom di Wrightside Advisors di New York.

Fundamental USD

Dalam kalender sibuk untuk data ekonomi, laporan lain yang keluar Kamis diharapkan menunjukkan rebound besar dalam pesanan untuk barang-barang tiket besar pada bulan Mei dan untuk mengkonfirmasi ekonomi AS menyusut pada tingkat tahunan 5% pada kuartal pertama, kontraksi terbesar sejak krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Ketika output kuartal kedua dilaporkan bulan depan, laju kontraksi bisa melebihi 30%.

KEMAJUAN YANG DICURI

Laporan klaim pengangguran pada hari Kamis juga diharapkan menunjukkan perubahan moderat dalam daftar pengangguran. Jumlah orang yang menerima manfaat setelah minggu pertama bantuan kemungkinan turun menjadi 19.968 juta pada minggu yang berakhir 13 Juni dari 20.544 juta pada minggu sebelumnya, menurut survei Reuters.

Klaim berkelanjutan ini dilaporkan dengan keterlambatan satu minggu. Klaim yang terus-menerus turun dari rekor 24,912 juta pada awal Mei, dengan para ekonom mengkredit Program Perlindungan Paycheck pemerintah, bagian dari paket fiskal bersejarah senilai hampir $ 3 triliun, memberikan pinjaman bisnis yang sebagian dapat dimaafkan jika digunakan untuk upah.

Namun, kemajuan tampaknya telah memudar. Data klaim yang berkelanjutan akan mencakup minggu ketika pemerintah mensurvei rumah tangga untuk tingkat pengangguran Juni.

Pengukuran tingkat pengangguran telah bias sejak Maret oleh orang-orang yang salah mengklasifikasikan diri mereka sebagai “dipekerjakan tetapi absen dari pekerjaan.”

Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) Departemen Tenaga Kerja, yang menyusun laporan ketenagakerjaan, bekerja dengan Biro Sensus untuk memperbaiki masalah ini dalam laporan yang akan datang.

Tanpa masalah kesalahan klasifikasi, tingkat pengangguran akan menjadi 16,3% pada Mei, bukan 13,3% dan akan mencapai puncaknya sekitar 19,7% pada bulan April.

“Setidaknya sejauh ini, perusahaan perekrutan hampir tidak mengatasi firma firing,” kata Joel Naroff, kepala ekonom di Naroff Economics di Holland, Pennsylvania. “Kita mungkin tidak melihat penurunan besar dalam tingkat pengangguran Juni. Memang, jika BLS akhirnya memperbaiki masalah kesalahan klasifikasi, kami benar-benar bisa melihat kenaikan tarif dari tingkat yang dipublikasikan Mei. ”

Fundamental USD

Para ekonom juga mengatakan berlanjutnya klaim mungkin terhenti karena beberapa orang yang telah kembali bekerja telah dipekerjakan kembali secara paruh waktu. Itu akan memungkinkan mereka untuk terus menerima manfaat sementara masih dalam daftar gaji perusahaan.

Pemerintah telah memperluas persyaratan untuk tunjangan pengangguran untuk memasukkan kontraktor wiraswasta dan independen yang telah terkena dampak pandemi COVID-19, termasuk melalui kehilangan pekerjaan, pengurangan jam dan upah.

Pekerja paruh waktu menyumbang dua perlima dari peningkatan 2,5 juta dalam pekerjaan pada bulan Mei.