Trump Ingin Menghapuskan Perusahaan China dari Bursa AS.

Sebuah RUU baru yang menargetkan perusahaan China yang terdaftar di bursa AS tidak hanya bisa “menjadi bumerang” bagi investor Amerika, tetapi juga melukai Wall Street. Di tengah gelombang sentimen anti-China di Amerika Serikat, Senat AS bulan lalu mengeluarkan undang-undang yang pada dasarnya dapat melarang banyak perusahaan China untuk mendaftarkan saham mereka di bursa AS, atau mengumpulkan uang dari investor Amerika.

Itu akan mengharuskan perusahaan-perusahaan itu untuk menyatakan “mereka tidak dimiliki atau dikendalikan oleh pemerintah asing,” dan harus diaudit oleh regulator AS selama tiga tahun berturut-turut. Jika tidak, mereka akan dilarang diperdagangkan di bursa.

Jesse Fried, seorang profesor hukum di Harvard Law School, mengatakan kepada “Street Signs” CNBC pada hari Selasa bahwa sementara tujuan dari undang-undang ini adalah untuk melindungi investor Amerika, dia “tidak yakin bahwa RUU ini … benar-benar akan membuat investor Amerika lebih baik.”

Dia mengatakan ada “peluang bagus” saham raksasa teknologi China, Alibaba, misalnya, akan berhenti berdagang setelah tiga tahun jika RUU itu menjadi undang-undang.
kesempatan

“Karena, dalam pandangan saya, sangat tidak mungkin China akan mengizinkan inspeksi audit yang dilakukan di daratan Cina,” jelas Fried. “Ini akan menyebabkan harga saham perusahaan-perusahaan ini jatuh. Orang-orang yang mengendalikan perusahaan-perusahaan ini kemudian akan dapat mengambil perusahaan-perusahaan ini secara pribadi dengan harga yang sangat rendah – merugikan investor Amerika – dan kemudian mendaftar ulang perusahaan-perusahaan di Hong Kong, atau daratan Cina atau di tempat lain. “

“Jadi saya pikir dalam hal melindungi investor Amerika, RUU ini jika menjadi hukum, bisa menjadi bumerang,” memperingatkan Fried.

Ketika Nancy Hungerford dari CNBC bertanya apa yang bisa dilakukan untuk melindungi kepentingan pemegang saham Amerika, Fried pesimis:

“Sayangnya, saya pikir uang yang sudah dibayarkan oleh investor Amerika untuk saham di perusahaan-perusahaan Cina – terutama uang yang kembali ke daratan Cina – pada dasarnya adalah uang yang mungkin tidak akan pernah dilihat orang-orang ini lagi. Tetapi tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk melindungi mereka pada titik ini, “katanya.

Akankah RUU itu disahkan?
Fried mengatakan, bagaimanapun, ada “alasan bagus” untuk berpikir bahwa RUU itu tidak akan disahkan, meramalkan bahwa Wall Street akan menentangnya. RUU itu belum dimasukkan ke pemungutan suara di DPR yang dikendalikan Demokrat.

“Wall Street akan melobi untuk mencoba memblokirnya, karena itu menghasilkan banyak uang dari daftar perusahaan Cina di Amerika Serikat. Mereka mungkin akan memberikan tekanan pada orang-orang di DPR untuk memblokir undang-undang dari pemungutan suara, ”katanya. “Saya pikir jika ini dilakukan pemungutan suara, akan sangat sulit bagi orang untuk menentangnya karena ada banyak sentimen terhadap China.”

Sentimen anti-Cina telah tumbuh dengan cepat di Washington dalam beberapa tahun terakhir, baik di kalangan Partai Republik dan Demokrat. Dalam beberapa bulan terakhir, hubungan antara kedua negara telah tumbuh semakin parah – dari perang perdagangan, hingga pertengkaran tentang asal-usul coronavirus, dan baru-baru ini, atas usulan Beijing akan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong.

“Jika DPR melewatinya, saya tidak tahu apa yang akan dilakukan Trump,” tambah Fried. “Di satu sisi akan sulit baginya, setelah memukul Cina, memveto hukum. Di sisi lain, Trump sangat tertarik untuk mempertahankan keunggulan pertukaran kami dan dia tidak akan ingin melihat perusahaan-perusahaan ini melarikan diri ke Hong Kong atau London atau pertukaran China daratan. “